10 Years Challenge

WhatsApp Image 2019-01-16 at 13.52.29
Ikutan kekinian #10YearsChallenge
 
Tau ga siiiih, aku sampe scroll fb dari jaman now ke jaman old cari-cari foto close up tahun 2009, sampe jempol ampir keram saking kebanyakan foto di upload di situ ūüėČ
 
Akhirnya dapeeet juga foto sebelah kiri.
Ini awal 2009, foto di Telaga Sampireun Garut yang lagi happening banget di jamannya. Nginep di situ? Ahahaha tidak kakaaa. Cuma jemput bapake yang lagi gathering di situ sama kantornya jaman dulu. Gegayaan doaang putu-putu di situ maah. Dateng, jemput, abis itu yaa pulang lagi kita :)
 
Kalo nginep di situ mah.. zuzur kacang ijo ajah… takada uwitnyaah. Kebayang ye boo, mak emak muda belia dengan 2 anak baru aja resign dari kantor, ga punya penghasilan sendiri, apa-apa harus tergantung banget sama gaji suami. Kalopun ada duit lebih mendingan buat bayar sekula bucah-bucah ye kaaan. Yang ada di kepala isinya cuma: kerja di kantor, tgl 28 dapet gaji. Tapi apa daya, keadaan mengharuskan memilih resign daripada nerusin kerja kantoran. Hiks… cedih.
Keliatan dari wajahnya kaan? Senyum sih, tapi macam ada yang ketahan gimanaa gitu ya. Senyumnya nyengir.. coba cek ke kakinya, jangan-jangan ada yang nginjek.. wkwkwk
 
Foto sebelah kiri itu juga belom Oriflame-an. Masih sooookk bingiiit, ga kepingin kerja macam Oriflame gitu. Dulu tuh nganggepnya kerja di kantor itu jauh lebih oke dan bonafid dibandingkan kerja Oriflame-an. Gimana ga oke, kerja di kantor lantai sekian, yang naik turunnya pake lift, pake baju kantor, pake nametag dikalungin, keluar meeting di kantor klien pake mobil bos, pergi pagi pulang sore (pulang makin sore atau makin malem berasa makin jadi wanita karir), tanggal 28 dapet transferan gaji deh. Keren kaan? Dari pada kerja di rumce. Makanyaa waktu itu berusaha keraaass untuk cari kerja kantoran lagi eh malah ga dapet-dapet. Ksian amet ya kak…
 
Naah yang sebelah kanan masih fresh from the oven tuuh. Selpih sukaesih di kondangan nikahan anak temennya mama.
 

Masih sama kayak 10 taun lalu, statusnya masih tetep pengangguran. Bedanya: dulu ogwaaaaahhh Oriflame-an, sekarang betwaaaaahhh Oriflame-an. Gimana ga betaaah. Udahlah kerjanya di rumah doang, ga harus bangun pagi kedubrakan untuk ngantor sambil nyiapin anak berangkat sekolah, ga kena macet pagi siang malem di jalan, juga masih bisa ngurusin rumah, ngurus anak, ngurus suami, ngurus diri sendiri bahkan ngurusin orangtua sendiri, dan yang paling pentiing banget: bisa menyambut dan peluk anak-anak tiap pulang dari sekolah, bisa ngobrol kesehariannya, bisa ngawasin penggunaan gadgetnya, dan jadi orang pertama yang dicurhatin kalo mereka ada cerita menarik atau ada masalah di sekolah. Aaah indahnyaaa.

Kalo jaman old dulu kerja di kantor, tampil kece pake blazer, pergi pagi pulang malem, tanggal 28 dapet gaji segitu-gitu doang, ga pernah dinaekin gajinya sama si bos. Jaman now kerja di rumah, tampil apa adanya pake daster, pagi siang sore malem di rumah doang kerja di laptop sama hp, tanggal 7 dapet gaji lasjut puljut dan bahkan bisa tusjut tiap bulan. Yang naekin gajinya ya kita sendiri, bukan si bos. Lah iya kan, kita yang kerja, ya kita dong yang naekin gaji kita sendiri tooh?

Ga cuma gaji doang, di Oriflame itu kita bisa dapet mobil gratis, rumah gratis, jalan-jalan ke luar negeri gratis untuk 2 orang tiap 6 bulan sekali. Belom lagi Cash Awardnya, mulai dari 7 juta, 10 juta, 14 juta, daaan seterusnya yang kalo ditotalin semua… waaah bisa jebol deh kalkulator.

Balik lagi ke foto di atas. Coba liat senyumnya deh. Beda jauuuh yang kanan sama yang kiri kaan? Yang kanan keliatan jauh lebih santai, lebih rileks, lebih secure, lebih bahagia, lebih wise, dan berkharisma. Halah!

Gimanaaa ga bahagiaaa, di Oriflame itu statusnya doang ibu rumah tangga, pengangguran kelas berat, tapi tiap awal bulan dapet transferan. Ga cuma itu, selama di Oriflame keterampilan memanage diri sendiri  bener-bener terasah. Walaupun kerja di rumah, kita tau kapan harus ngurus rumah, ngurus suami, ngurus anak. Mental kita juga terasah menghadapi ratusan bahkan ribuan downline dengan attitudenya masing-masing. Selain itu juga melatih fokus hanya ke 1 bisnis Oriflame, dan 1 tujuan: bantu semua downline untuk merasakan apa yang saya rasakan sekarang.

Seru kaan?

Mau Mengubah Hidup Seperti Saya?

Yuk, Isi Form Di Bawah

Saya Tunggu loh